Serangan Rusia-Suriah atas Idlib Sebabkan 500 warga sipil Terbunuh

Para pemimpin 11 organisasi kemanusiaan global memperingatkan pada akhir Juni bahwa Idlib - rumah bagi tiga juta warga sipil, termasuk satu juta anak-anak - berada di ambang bencana.

Serangan Rusia-Suriah atas Idlib Sebabkan 500 warga sipil Terbunuh

Media–Sekitar 544 warga sipil telah terbunuh dan lebih dari 2.000 lainnya terluka sejak serangan rezim Suriah-Rusia terhadap benteng pertahanan terakhir kelompok oposisi di barat laut Suriah dimulai dua setengah bulan lalu, menurut kelompok HAM.

Jet tempur Rusia bergabung dengan tentara Suriah pada 26 April dalam serangan terhadap Idlib yang dikuasai pemberontak dan terletak berdampingan dengan provinsi Hama utara, dalam eskalasi terbesar dalam perang antara pasukan Presiden Suriah Bashar al-Assad dan para pejuang oposisi sejak musim panas lalu.

Jaringan Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SNHR), yang memantau korban dan memberikan informasi kepada berbagai lembaga PBB, mengatakan pada hari Sabtu bahwa 130 anak-anak di antara 544 warga sipil tewas dalam ratusan serangan yang dilakukan oleh jet Rusia dan tentara Suriah. 2.117 orang lainnya terluka.

“Militer Rusia dan sekutu Suriahnya sengaja menargetkan warga sipil dengan sejumlah fasilitas medis yang dibom,” kata Fadel Abdul Ghany, ketua SNHR, kepada kantor berita Reuters.

Bulan lalu, Human Rights Watch yang bermarkas di AS mengatakan operasi militer gabungan Rusia-Suriah telah menggunakan bom kluster dan senjata pembakar dalam serangan itu, bersama dengan senjata peledak besar yang dijatuhkan di udara, berdasarkan laporan dari para responden pertama dan saksi.

Baca: Kiper Terkenal Suriah Meninggal saat Perang Lawan Rezim Bashar 

Tentara Suriah dan sekutunya Rusia membantah tuduhan itu. Moskow mengatakan pasukannya dan tentara Suriah menangkis serangan-serangan oleh pejuang al-Qaeda yang menurut mereka menarget wilayah berpenduduk, wilayah-wilayah yang dikuasai pemerintah. Mereka juga menuduh pemberontak melanggar kesepakatan gencatan senjata yang disepakati tahun lalu antara Turki dan Rusia.

Penduduk dan penyelamat mengatakan operasi militer itu telah menyebabkan puluhan desa dan kota hancur. Menurut PBB, setidaknya 300.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka demi keamanan ke daerah yang lebih dekat dengan perbatasan dengan Turki.

“Seluruh desa dan kota telah dikosongkan,” Ahmad al Sheikho, juru bicara Pertahanan Sipil, atau White Helmets, kelompok penyelamat sukarela yang beroperasi di bagian-bagian Suriah yang dikuasai pemberontak.

Dia menambahkan bahwa itu adalah operasi militer paling destruktif terhadap provinsi Idlib karena sepenuhnya jatuh ke oposisi pada pertengahan 2015.

Pada hari Jumat, 15 orang, termasuk anak-anak, tewas di desa Mhambil di provinsi Idlib barat setelah helikopter militer Suriah menjatuhkan bom barel pada seperempat warga sipil, kata kelompok pertahanan sipil dan saksi mata.

Itu terjadi sehari setelah kelompok bantuan mengatakan serangan udara di rumah sakit Kafr Nabl menjadikannya fasilitas ke-30 yang dibom selama operasi militer, mengakibatkan ratusan ribu orang tanpa akses medis.

“Dengan fasilitas medis ini dibom dan dibuat tidak dapat melayani pasien dalam waktu kurang dari dua bulan bukanlah kecelakaan. Mari kita sebut ini apa adanya, kejahatan perang,” Khaula Sawah, wakil presiden Uni Perawatan Medis yang berbasis di Amerika Serikat dan Organisasi Bantuan, yang menyediakan bantuan di barat laut, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Bulan lalu, kepala bantuan PBB Mark Lowcock meminta Rusia untuk menjelaskan bagaimana mereka menggunakan data di lokasi rumah sakit dan klinik Suriah setelah serangkaian serangan terhadap fasilitas kesehatan.

Baca: Delapan Tahun, Kita Harus Meminta Maaf pada Suriah

Wakil Sekretaris Jenderal urusan kemanusiaan mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa dia “tidak yakin” rumah sakit yang berbagi koordinat lokasi mereka di bawah sistem de-konflik PBB akan dilindungi.

Lebih dari 23 rumah sakit telah diserang sejak operasi militer terhadap Idlib dimulai pada akhir April, menurut PBB.

Para pemimpin 11 organisasi kemanusiaan global memperingatkan pada akhir Juni bahwa Idlib – rumah bagi tiga juta warga sipil, termasuk satu juta anak-anak – berada di ambang bencana.

“Sudah terlalu banyak yang mati” dan “bahkan perang memiliki undang-undang” mereka menyatakan, dalam menghadapi berbagai serangan oleh pasukan pemerintah dan sekutu mereka di rumah sakit, sekolah dan pasar “, kata pernyataan yang didukung PBB itu.*/Nashirul Haq AR

Sumber : Hidayatullah

Tags: , , , ,

Sebarkan artikel berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !