Boikot Umat Islam terhadap China Dapat Akhiri Kamp Kosentrasi Muslim Uighur

Melarang Islam, menghancurkan masjid, membuat kamp konsentrasi adalah cara jahat Beijing, membuat 12 juta Muslim hilang di Xinjiang

Boikot Umat Islam terhadap China Dapat Akhiri Kamp Kosentrasi Muslim Uighur

oleh:  CJ Werleman

 

Media | FAKTA bahwa tidak ada satupun kepala negara mayoritas Muslim yang sering atau bahkan pernah membicarakan genosida budaya China di Xinjiang, yang merupakan penindasan berskala besar terhadap minoritas agama sejak Holocaust, menyebabkan umat Islam bertanya-tanya apa yang bisa mereka lakukan untuk menyelematkan 12 juta saudara dan saudari seagama mereka di China.

Hari ini, lebih dari tiga juta Muslim ditahan secara paksa di jaringan kamp konsentrasi hanya karena Partai Komunis China (CCP) yang berkuasa menganggap penduduk asli Xinjiang – etnis Uighur (Uyghur)- menjadi ancaman potensial terhadap “One Belt, One Road (OBOR)” yang bertujuan untuk memberikan Beijing akses yang lebih besar ke Timur Tengah dan Eropa dengan menggunakan pengaruhnya dan dominasi atas Asia Tengah.

Untuk mendapatkan dominasi atas koridor ini, CCP melakukan apa pun yang dianggap perlu dilakukan pengecut untuk memastikan tidak ada apapun atau seorangpun yang menghalangi, dan dengan demikian memberlakukan langkah-langkah yang mencakup pemaksaan ekonomi dan diplomatik; ancaman kekuatan militer; dan penaklukan dan pemberantasan minoritas etnis atau agama apa pun yang dianggap sebagai gangguan potensial.

Beberapa negara mayoritas Muslim menolak untuk mengutuk Cina karena takut Beijing akan melakukan tindakan hukuman terhadap mereka, dan dengan demikian menjelaskan mengapa Putra Mahkota MBS Arab Saudi, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, dan Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan mengundang dan menyambut perdagangan dan kesepakatan investasi dengan pemerintah Tiongkok pada saat yang sama berpura-pura tidak memiliki pengetahuan tentang penganiayaan Uighur.

Baca: 1 Juta Umat Islam Ditahan di Kamp Isolasi China

Melarang Islam, menghancurkan masjid, dan membangun jaringan kamp konsentrasi adalah cara jahat di mana Beijing benar-benar membuat 12 juta Muslim hilang di Xinjiang, dengan kesaksian luas penyiksaan sistematis, pemerkosaan, program sterilisasi paksa, pernikahan paksa perempuan Uighur dengan Han Laki-laki China, adopsi paksa anak-anak Uighur ke keluarga Han China, dan eksekusi publik, serta bukti yang menunjukkan pengambilan organ hidup.

Jadi, apa yang dapat dilakukan oleh 1,6 miliar Muslim di dunia untuk menekan China agar menghentikan penganiayaan menjijikannya terhadap Muslim Uighur karena para pemimpin politik mereka menolak untuk menyampaikan satu kata kecaman?

Nah, dengan cara yang sama sejumlah besar Muslim sudah mendukung kampanye Boikot, Divestasi, Sanksi (BDS) sebagai bentuk atau protes tanpa kekerasan terhadap pelanggaran Israel terhadap hak asasi manusia Palestina dan hukum internasional, mereka dan orang lain di seluruh dunia juga dapat mendukung boikot ekonomi dan budaya China.

Boikot bekerja berdasarkan logika, ada “kekuatan dalam jumlah,” dan mengingat Muslim mewakili 25 persen populasi dunia, sementara juga menjadi konsumen utama manufaktur dan produk-produk yang dimiliki Cina, potensi kekuatan penganut agama Islam dalam hal menuntut tekanan ekonomi pada China sangat besar.

Baca: Uighur dan Kisah Persekusi China

Tantangannya, tentu saja, adalah sifat globalisasi ekonomi itu sendiri, sejauh ini ada sedikit dan bahkan lebih sedikit produk yang dapat diidentifikasi sebagai sepenuhnya dimiliki dan diproduksi oleh satu negara, mengingat rantai pasokan untuk setiap widget yang dapat dijual menjangkau hampir seluruh tempat di planet ini. .

Ini, bagaimanapun, tidak berarti China tidak memiliki kelemahan ekonomi, dan di mana pemboikotan Muslim dapat menghantam China paling keras adalah dengan secara khusus menargetkan perusahaan global milik Tiongkok yang dipandang oleh CCP sebagai landasan penting ekonomi Tiongkok, yaitu raksasa telekomunikasi Huawei, yang membukukan laba US $ 8,8 miliar tahun lalu; bersama produsen elektronik OPPO dan Vivo, yang masing-masing mewakili 5 persen dan 4 persen penjualan Smartphone global, bersama-sama memberi keuntungan US $ 2 miliar per tahun.

Penghasilan utama merk ekspor milik China lainnya meliputi Lenovo, Cheetah Mobile, Haier, ZTE, Anker, diantara lainnya, sementara maskapai penerbangan komersial Air China dan China Eastern juga menjadi target mudah bagi mereka yang seringkali terbang keluar/masuk kota-kota besar untuk tujuan wajib bisnis, perlu dicatat kampanye BDS China yang sukses juga akan mendorong boikot perjalanan liburan ke negara Asia.

Boikot Muslim juga dapat menargetkan perusahaan yang “terjerat” dalam kampanye China untuk secara paksa mengasimilasi populasi Muslimnya, termasuk merek global seperti Kraft Heinz Co., Addidas AG, Gap Inc., Volkswagen, Hennes & Maurtiz AB.

Baca:  Kemana Keadilan bagi Muslim Uighur di China?

Boikot Muslim terhadap Cina akan terjadi pada saat ekonomi Tiongkok sebagai yang terlemah dan paling rentan dalam dua dekade, dengan negara tersebut mengalami penurunan ekspor yang signifikan dan peningkatan tajam dalam pengangguran. Selain itu, kelemahan China sedang terekspos pada saat yang sama tarif perdagangan AS memperburuk kesengsaraan ekonomi negara itu.

Penting juga dicatat di sini bahwa legitimasi CCP saat ini berada di bawah ancaman langsung, mengingat masalah ekonomi ini muncul pada saat yang sama kesenjangan gender yang semakin melebar, akibat dari “kebijakan satu anak,” membuat semakin sulit bagi pria Tiongkok untuk menemukan istri dan memulai sebuah keluarga, sebuah kenyataan yang terwujud dalam penculikan dan pemerkosaan wanita muda Muslim Pakistan di tangan geng kriminal Tiongkok.

Jika CCP tidak dapat memenuhi kewajiban kontraktual sosialnya, yang menjanjikan orang-orang China kepengurusan kehidupan ekonomi dan sosial yang kuat, maka fondasi utama dari pemerintahan Beijing akan terancam oleh kerusuhan internal, yang menjadi ketakutan terbesar Beijing.

Jelas, kekuatan ekonomi yang diberikan kepada 1,6 miliar Muslim cukup besar untuk mengguncang fondasi Partai Komunis China sampai ke intinya, yang pasti akan memaksa perubahan dalam cara negara itu berperilaku terhadap Muslim di Xinjiang.

Sementara kita semua memiliki tanggung jawab kolektif untuk menanggapi pelanggaran hak asasi manusia China yang mengerikan terhadap Uighur, sebuah kampanye boikot yang efektif dipimpin oleh Muslim di seluruh dunia memiliki kekuatan untuk membuat semua perbedaan. *

Penulis adalah kolumnis for Middle East Eye. Host of Channel The Rage dan aktivis melawan Islamophobia. Artikel diterjemahkan Nashirul Haq AR

Sumber : Hidayatullah

Tags: , , , , , , ,

Sebarkan artikel berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !